Thursday, 27 October 2011

Berikan ku kesabaran Ya Allah


Malam ini, pertama kalinya aku menangis kerana anak kecil ini. Entah sebab apa, sebak bila aku sebagai ibu, gagal menenangkan anak ku sendiri dari tangisan yang tak henti2. Lagak seperti sudah berbulan kelaparan. Tak ku suakan makanannya, sebab sudah muntah2. Sejak dari siang lagi, muntah ketika menyusu. Perut anak kecil tidak besar, overload, aku juga yang menyesal. Tak sanggup lagi aku melihat cecair2 putih mengalir keluar dari hidung dan mulutnya. Ibu mana yang sanggup?

Mujur ada mak. Mak yang tolong tenangkan sampai si kecil tertidur. Aku? Aku sudah menekup muka dengan selimut, melayan perasaan, tersedu-sedan menangis kebodohan.

Bodoh! aku memang bodoh! Tidurkan anak pun tak reti. Bagi anak susu sampai muntah2! Bodoh!

Kalau aku ni bodoh....kenapa kau takdirkan aku sebagai seorang ibu, Ya Allah? Kenapa kau bukakan pintu hatiku untuk bersuami? Kenapa kau benarkan ada benih membesar dalam rahimku? Kenapa kau jadikan aku insan bertuah melahirkan seorang lagi umat Muhammad? Kenapa? Kenapa? KENAPA?????????????????????????????????????????????

Astaghfirullahhalazim. Mudahnya menyalahkan-Mu bila tiada penyelesaian.

Ya Allah, di saat ini, aku betul2 memerlukan seseorang untuk meluahkan perasaan ku Ya Allah. Kenapa aku berseorangan Ya Allah? Aku perlukan seseorang untuk kembali kuat Ya Allah.

Bukankah Allah telah jadikan wanita itu, setabah-tabah manusia?
Bukankah Allah ada untuk kita mengadu nasib?
Kenapa tidak datang kepada Allah dan minta petunjuk-NYA?
Kita tak pernah keseorangan. Mintalah apa saja dari-NYA.

“Ya Allah Ya Tuhanku. Kau Maha Mendengar, Maha Melihat & Maha Mengetahui akan apa yang berlaku di atas muka bumi ini. Hambamu ini, sering lalai dengan tanggungjawabnya sebagai umatmu. Hambamu ini, yang seringkali datang sujud kepadamu bila kesusahan dan melupakanmu bila senang. Saat ini, aku datang lagi merayu kepadamu, dan pastinya kau menngetahui hambamu ini berada didalam kesusahan, Ya Allah”.
Ya Allah, di saat aku gagal menghentikan tangisan anakku, aku sudah mula berputus asa dengannya. Aku biarkan diriku dibanjiri dengan tangisan dan mula menyalahkan takdir yang telah kau aturkan untukku. Ampunkan dosaku kerana menidakkan kurniaan yang telah kau berikan, Ya Allah.
Ya Allah, kau berikan anak kecilku kesihatan yang baik. Hindarkannya dari sebarang penyakit & malapetaka. Aku tak minta kau jadikan ibu yang paling bagus di dunia ini. Tapi, berikanlah aku kesabaran dalam meredakan tangisannya. Kuatkan hati & fikiranku, agar aku dapat menerima semua ini dengan hati yang redha. Di saat fikiran yang sedang kalut, jagalah percakapan & perbuatanku agar tidak melukakan hati sesiapa, Ya Allah.
Ya Allah, di saat aku hilang pertimbangan, kenapa aku perlu bersendirian, Ya Allah? Kenapa aku tak dapat adukan hati & perasaan aku yang gundah ini kepada orang yang sepatutnya? Adakah ini caramu untuk mengingatkan aku bahawa aku telah lama melupakanmu & ini adalah balasan untukku? Ya Allah, andainya menjaga anakku berseorangan telah tertulis untukku di Luh Mahfuz, aku redha. Hanya kesabaran yang aku pinta, Ya Allah. Amin”.

2 comments:

  1. huhu..banyak sabar ye kak..teruskn berdoa..Allah sentiasa menguji..itu tandanya Allah sygkan kita..pasti ada hikmah disebalik segala yang berlaku..saya doakan akk lebih bahagia.. =)

    ReplyDelete
  2. thanks...if u bakal rasa, cepat2 sedarkan diri balik. jangan ikutkan perasaan sangat..at e same time, u must let ur husband know u r not strong & can't do this alone & u need him...thanks god, my husband sedar...

    ReplyDelete